Sel. Nov 30th, 2021

Inggris terancam menghadapi lockdown pada Oktober jika kasus Covid terus melonjak. Ancaman ini disebabkan oleh pelonggaran sektor ekonomi dan pendidikan yang kemungkinan menyebabkan peningkatan kasus. Namun demikian, seperti dikutip dari , Menteri vaksin Inggris, Nadhim Zahawi, menolak untuk memberlakukan pembatasan selama paruh musim gugur pada Oktober mendatang untuk mengendalikan virus.

Dia menyatakan harapan kampanye jabs booster akan membantu Inggris menghindari penutupan penuh yang akan menjadi "hal terburuk yang bisa dilakukan" . "Saya harap, Inggris dapat melanjutkan kegiatan ekonomi agar tetap terbuka tanpa harus mundur karena intervensi non farmasi lainnya," kata Zahawi. Seorang juru bicara pemerintah Inggris mengonfirmasi ada "rencana darurat".

"Hanya akan diperkenankan lockdown kembali sebagai upaya terakhir untuk mencegah tekanan yang tidak berkelanjutan pada NHS," terang juru bicara itu. Dia menambahkan "tidak benar" tentang kabar para menteri secara aktif "merencanakan lockdown atau fire break (pembatasan darurat) sekitar paruh waktu Oktober". Seorang ilmuwan senior, Sage, mengatakan bahwa Pemerintah sudah mempersiapkan tempat "pembatasan darurat" mini jika penerimaan rumah sakit meningkat.

Hal itu akan membuat sekolah tutup selama satu minggu pada paruh waktu Oktober. Semua wajib mengenakan masker dan jaga jarak kembali ke tempat tempat umum. Pembatasan perjalanan juga dapat diterapkan kembali.

Zahawi bersikeras bahwa dia secara pribadi tidak melihat rencana untuk kembalinya pembatasan pada bulan Oktober. "Saya tidak ingin menyesuaikan paruh waktu atau kembali ke segala bentuk lockdown , karena itu adalah hal terburuk yang dapat kita lakukan terhadap perekonomian," kata Zahawi. "Saya benar benar fokus untuk memastikan kita tidak harus membalikkan semua keuntungan besar yang telah kita buat untuk membuka kembali perekonomian."

Zahawimengakui akan ada "peningkatan infeksi" setelah membuka kembali ekonomi hingga mendekati normal seperti dulu. Menteri vaksin mengatakan peluncuran program jabs booster (vaksin penguat) untuk orang paling rentan menjelang musim dingin adalah prioritasnya. "Jika kita melakukannya dengan baik, kita dapat melanjutkan cara ini untuk mempertahankan pembukaan ekonomi," kata Zahawi.

"Semoga tahun depan pandemi ini bertransisi menjadi endemik." Zahawi juga ingin memastikan sekolah tetap buka dan cara melakukannya adalah dengan melindungi yang paling rentan. “Akan masuk akal untuk memiliki rencana darurat, dan jika penguncian diperlukan, untuk mengatur waktu sehingga memiliki dampak ekonomi dan sosial yang minimal," kata seorang ilmuwan anonim pada media Inggris.

“Rumah sakit mungkin kebanjiran sebelum kematian mencapai tingkat yang sama. Bertindak lebih awal akan mencegah level ini," lanjutnya. Sementara itu, Anggota parlemen sekaligus pemimpin Kelompok Riset Covid, Tory Mark Harper memberi tanggapan tentang kemungkinan naiknya kasus Covid 19 di Inggris. "Ini benar benar terjadi sekarang karena sekolah kembali, kita akan melihat peningkatan kasus," katanya.

“Tetapi kasus bukanlah hal yang harus kita khawatirkan. Ini adalah tentang berapa banyak orang yang pergi ke rumah sakit dan berapa banyak orang yang meninggal," Rencana serupa dibuat untuk pemutus sirkuit untuk mengekang transmisi yang meningkat pada Oktober tahun lalu. "Sehubungan dengan apa yang akan terjadi selanjutnya, kita perlu memantau situasi dengan hati hati," kata juru bicara Perdana Menteri Inggris.

"Sebagai pemerintah yang bertanggung jawab, kami mempertahankan kemampuan untuk mengambil langkah lebih lanjut jika perlu," "Namun, berkat pertahanan yang signifikan dari program vaksinasi, kami dapat menjadi salah satu masyarakat paling terbuka di Eropa." "Dan kami akan terus mendorong program vaksinasi dan itu tetap terjadi."

Berita lain terkait

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *